• June 21, 2024
Scott McTominay. (Foto: twitter.com/ManUtd)

Scott McTominay Tegaskan Ruang Ganti Manchester United 

Gelandang Manchester United Scott McTominay menyebut ruang ganti timnya tidak dalam suasana toksik dan rekan setimnya dengan penuh mendukung pelatih saat ini Erik ten Hag.

Sebelumnya terdapat laporan pelatih asal Belanda ini kehilangan kendali di ruang ganti, usai klub berjuluk Setan Merah ini kalah 0-1 dari Newcastle United, Minggu (3/10) dini hari WIB.

Baca juga: Harry Kane Mengakui Lalui Masa-Masa Suram di Bayern Munich

Menurut sumber dari Sky Sports, Ten Hag sudah kehilangan setengah dari ruang ganti United. Apalagi setelah eks pelatih Ajax ini tidak memperhatikan kekhawatiran dari para pemain.

Dalam laporan tersebut, Ten Hag kehilangan elemen dari ruang ganti dan para pemain tidak senang dengan gaya permainan tim dan pola latihan.

Beberapa pemain senior di tim juga merasa klub menuju ke arah yang salah. Meski mereka telah berbicara dengan Ten Hag, yang dirasa terlalu kaku dengan gaya kepemimpinannya. Situasi semakin memburuk usai United kalah 0-3 dari Bournemouth.

“Ini adalah tanggung jawab para pemain, yang pertama dan terpenting,” kata McTominay.

“Kami memiliki banyak pemain luar biasa dan saat ini kami berada pada tahap di mana kami memiliki karakter besar di ruang ganti.”

“Ini bukan hanya kasus seperti yang terjadi pada beberapa manajer lain yang kadang-kadang menjadi sedikit toksik – para pemain mendukung manajer dan itu adalah segalanya dan akhir dari segalanya.”

“Kami juga punya staf pelatih yang luar biasa. Orang-orang bisa tersesat dalam penerjemahan dan terbawa oleh apa yang dipikirkan para pemain dan apa yang mereka katakan secara tertutup. Kami hanya ingin melakukan yang terbaik untuk klub sepak bola, dan sesederhana itu .”

United memang masih belum stabil sejak ditinggal Sir Alex Ferguson. Ten Hag merupakan pelatih ke delapan sejak Ferguson pensiun pada 2013 lalu.

Baca juga: Atlet Wanita Terkaya Sepanjang 2023

Sejak itu, David Moyes, Ryan Giggs, Louis van Gaal, Jose Mourinho, Ole Gunnar Solskjaer, Michael Carrick, dan Ralf Rangnick gagal bertahan lama di Old Trafford.

“Kami tidak konsisten sebagai sebuah tim, kami tidak naif terhadap hal itu,” lanjutnya.

“Kami sudah berbicara dengan staf pelatih mengenai hal ini. Jadwalnya sangat padat, namun kami tidak bisa menjadikan hal itu sebagai alasan. Kami harus bersatu sebagai sebuah kelompok dan mencari tahu jawabannya.”

“Di Premier League, setiap tim sangat atletis, setiap tim di Champions League bisa berlari, kami harus menyamai itu dan lebih banyak lagi ketika Anda bermain untuk klub ini.

“Manajer tidak bisa berbuat banyak dari pinggir lapangan, itu harus datang dari para pemain.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *