• June 16, 2024
Pep Guardiola

Guardiola Salah Taktik Berujung Kekalahan Manchester City di Final FA Cup

Pep Guardiola mengakui salah menerapkan taktiknya yang menjadi penyebab kekalahan 2-1 Manchester City dari Manchester United di final FA Cup. Gol di babak pertama dari Alejandro Garnacho dan Kobbie Mainoo memastikan trofi bagi United, sementara gol telat Jeremy Doku untuk City tidak cukup untuk membalikkan keadaan.

Guardiola bertanggung jawab penuh atas kekalahan tersebut saat jumpa pers usai pertandingan. “Itu adalah keputusan saya [yang merugikan tim] dan kami tidak dalam posisi yang tepat untuk menyerang mereka [United]. Ini kesalahan saya – rencana permainannya tidak bagus,” akunya.

Guardiola menyebut timnya kurang presisi di depan gawang sebagai masalah kritis. “Para pemain mengetahuinya, dan alasannya,” kata Guardiola. “Secara taktik, itu tidak bagus. Saya merasa hari ini tidak bagus. Anda merencanakan permainan untuk berbagai posisi, tetapi tidak berhasil – sesederhana itu.”

Baca juga:

Rasmus Hojlund: Sensasi Baru di Old Trafford
Joan Mir dan Tantangan Baru Honda di MotoGP
Taktik Miguel Oliveira untuk Sukses di Barcelona
Marco Bezzecchi dan Tantangan Baru di Barcelona dan Mugello

“Umpan silang tidak menghasilkan apa-apa ketika kami sampai di garis depan; mereka punya satu tembakan di mana kami kebobolan, dan kemudian gol untuk Mainoo – tidak lebih dari itu.”

“Seperti biasa ketika kami bermain melawan United, kami kurang lebih memiliki kendali dan biasanya kami mencetak gol dari apa yang kami ciptakan di babak kedua, namun kami tidak mampu melakukannya.”

Guardiola berkaca dengan pencapaian musim ini, dengan mengatakan, “Sekarang kami sedih, tapi kami akan merayakan pencapaian luar biasa kami besok [di parade trofi Premier League]. Dalam sepak bola dan kehidupan, Anda menang dan kalah. Kami kalah dengan cara yang benar, terutama di babak kedua, karena mereka [para pemain] tidak menyerah dan terus berusaha.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *