• June 21, 2024
Walter Mazzarri. (Foto: sscnapoli.it)

Walter Mazzarri Akui Rombak Taktik Napoli Saat Menang Lawan Fiorentina

Pelatih Napoli Walter Mazzarri mengakui merombak formasi timnya untuk melawan Fiorentina di semifinal Supercoppa Italiana, Jumat (19/1) dini hari WIB. 

Taktik ini berbuah manis dengan Napoli yang berhasil menang 3-0 di KSU Stadium, Riyadh, Arab Saudi.

Napoli yang biasanya bermain dengan formasi 433, menggunakan tiga bek di formasi 3-4-3 guna memberi proteksi lebih besar di lini belakang.

“Sejujurnya, saya melihat pertandingan yang dimenangkan Fiorentina 3-1 melawan Napoli sebelum saya tiba dan saya berasumsi bahwa Vincenzo Italiano akan mengambil pendekatan yang sama,” kata Mazzarri kepada Mediaset, dilansir dari Football Italia.

“Oleh karena itu, saya mencoba memberikan perlindungan lebih kepada para pemain, karena kami tidak dapat menekan mereka dalam kondisi seperti ini, dan itu adalah satu-satunya cara untuk menghadapi tim Fiorentina yang menyebabkan banyak masalah bagi Napoli terakhir kali.”

Baca juga: Carlo Ancelotti Berharap Bisa Bertahan di Real Madrid Usai 2026

Pada laga tersebut, Juan Jesus, Amir Rrahmani, dan Giovanni Di Lorenzo berperan sebagai bek tengah. Sementara Mário Rui dan Pasquale Mazzocchi berada di lini tengah bersama Jens Cajuste dan Stanislav Lobotka.

Giovanni Simeone yang memimpin lini depan untuk menggantikan Victor Osimhen yang bermain di Piala Afrika, membuka skor usai menerima umpan dari Jesus.

Fiorentina lalu memiliki kans emas dari tendangan penalti. Namun Jonathan Ikone gagal menuntaskan tugasnya untuk menyamakan kedudukan.

Alessio Zerbin yang masuk dari bangku cadangan menjadi pahlawan Napoli dengan dua golnya dalam selang waktu dua menit di akhir laga.

Kemenangan ini meloloskan Napoli ke partai final dan akan bertemu pemenang antara Inter atau Lazio.

“Napoli banyak berubah sejak musim lalu dan wajar jika mereka tidak bisa bermain dengan cara yang sama seperti saat menggunakan formasi 4-3-3 yang luar biasa. Saya harus mengubah keadaan dan memberi tahu para pemain bahwa kami bisa bermain dengan cara yang sama seperti musim lalu, tapi tidak persis sama,” lanjut Mazzarri.

“Bagus karena mereka sekarang memiliki pilihan lain sehingga kita menjadi tidak dapat diprediksi.”

“Jika Anda ingat, Napoli memenangkan Scudetto musim lalu, namun kesulitan menjelang akhir musim, karena lawan mempelajari Anda dengan cermat dan menjadi sulit untuk terus mengulangi hal yang sama dengan sukses.”

Baca juga: 10 Legenda Sepak Bola yang Pensiun di Tahun 2023

“Saya mempelajari Napoli dan terpesona dengan tim itu. Saya menonton semua pertandingan mereka.”

“Jika Anda ingat ketika saya pertama kali menjadi pelatih Napoli dan kami memiliki pertahanan tiga orang, saya akan memindahkan Valon Behrami di depan pertahanan, melepas bek dan menjadikannya 4-3-3. Saya melakukannya berkali-kali.”

“Anda membutuhkan pemain yang tepat yang memiliki kecepatan tinggi dan mampu merebut bola dengan baik untuk bermain seperti itu secara teratur, bek seperti Kim Min-jae.”

“Setelah sebulan bekerja dengan tim, Anda harus mencoba menyesuaikan seragam agar sesuai dengan pemain yang Anda miliki. Saya berharap untuk kembali bermain 4-3-3.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *