• June 21, 2024
Mats Hummels. (Foto: twitter.com/BVB)

Borussia Dortmund Permasalahkan Soal Penalti di Laga Kontra PSV Eindhoven

Borussia Dortmund mempermasalahkan soal keputusan penalti pada laga leg pertama babak 16 besar Champions League kontra PSV Eindhoven yang berakhir 1-1, Rabu (21/2) dini hari WIB.

Bermain di Philips Stadion, Dortmund yang datang sebagai tim tamu unggul lebih dulu pada menit ke-24 lewat gol cantik Donyell Malen, yang menjebol gawang mantan timnya tersebut.

PSV lalu berhasil menyamakan skor lewat tendangan penalti Luuk de Jong pada menit ke-56.

Penalti tersebut diberikan setelah bek Dortmund Mats Hummels menekel Malik Tillman di kotak terlarang.

Hummels sejatinya menyentuh bola lebih dulu dalam tekel tersebut. Namun ia juga membuat kontak lanjutan ke kaki Tillman. Setelah tinjauan dari VAR, wasit memberikan hadiah penalti untuk tuan rumah.

“Nol persen penalti. Nol!” kata Hummels, dilansir dari situs resmi Dortmund.

“Saya menekel, saya jelas memainkan bola. Kami berada di babak 16 besar Champions League. Anda harus mengharapkan standar tertinggi dari wasit.”

“Jika kami lebih baik dalam penguasaan bola di leg kedua, kami akan lolos. Kami seharusnya lebih tenang dalam menguasai bola di sini; kami memberikannya terlalu cepat.”

“Apa yang saya lihat hari ini adalah Eindhoven yang bisa dikalahkan.”

Baca juga: James Tarkowski Sebut Everton Tak Pikirkan Soal Pengurangan Poin

Bek Dortmund lainnya, Nico Schlotterbeck, juga mengatakan hal yang serupa.

“Setelah memimpin di babak pertama, kami ingin sekali meraih kemenangan,” katanya.

“Setelah penalti seperti itu, Anda harus bermain imbang 1-1 karena kami tahu: Di kandang di Signal Iduna Park, Champions League, 21:00, kami tidak terkalahkan.”

“Mats mendapatkan bolanya. Itu bukan penalti bagi saya.”

“Mereka memainkan jumlah umpan silang yang sangat banyak, dan itu sangat sulit. De Jong adalah penyerang yang baik, salah satu pemain udara terbaik di Eropa.”

“Kami melakukannya dengan baik pada akhirnya. Ada potensi peningkatan dalam penguasaan bola. Kami perlu melakukan itu di leg kedua.”

Pelatih Dortmund, Edin Terzic, menambahkan, “Itu adalah pertandingan ketat dan intens yang kami harapkan.”

“Kami tidak berhasil mempertahankan tekanan setelah memimpin. PSV punya banyak kendali di babak kedua. Kami banyak mengejar permainan, tapi kami berhasil tidak menyia-nyiakan peluang bagus.”

“Kami menerima hasilnya. Jika kami memenangkan pertandingan kandang dalam tiga minggu, kami akan lolos ke babak berikutnya.”

“Untuk ketiga kalinya, kita membahas penalti di babak sistem gugur Champions League. Kami telah menempatkan diri kami dalam situasi ini. Kami bisa memperbaikinya dalam tiga minggu.”

Dortmund akan menjamu PSV pada leg kedua yang akan berlangsung pada 14 Maret mendatang.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *