• June 19, 2024
Vinicius Junior

Tiga Fans Valencia Dihukum Penjara Karena Tindakan Rasisme Terhadap Vinicius Jr

Sebanyak tiga orang fans Valencia telah dijatuhi hukuman delapan bulan penjara dan larangan masuk stadion selama dua tahun atas pelecehan rasisme terhadap penyerang Real Madrid Vinicius Junior.

Pemain asal Brasil berusia 24 tahun itu bereaksi terhadap berita itu, dengan mengatakan: “Penghukuman pidana pertama dalam sejarah Spanyol ini bukan untuk saya. Ini untuk semua orang kulit hitam.”

Insiden itu terjadi pada pertandingan La Liga antara Real dan Valencia pada Mei 2023 di Stadion Mestalla, dan pertandingan dihentikan sementara karena pelecehan yang ditujukan kepada Vinicius.

Tiga penggemar, yang namanya tidak dirilis, hadir di pengadilan pada hari Senin dan dinyatakan bersalah atas kejahatan terhadap integritas moral dengan “keadaan diskriminasi yang diperparah berdasarkan motif rasis.”

Awalnya mereka dijatuhi hukuman 12 bulan penjara. Namun masa hukuman tersebut dikurangi menjadi delapan bulan, karena pelaku menerima hukuman tersebut,

Mereka dijatuhi hukuman 12 bulan penjara awal, dikurangi sepertiga menjadi delapan bulan, karena prinsip yang mengurangi hukuman bagi terdakwa mengaku bersalah.

“Keputusan yang dijatuhkan hari ini, yang bersifat final, menetapkan sebagai bukti bahwa ketiga terdakwa menghina Vinicius dengan teriakan, gerak tubuh dan nyanyian mengacu pada warna kulitnya,” kata pengadilan dalam sebuah pernyataan.

“Teriakan dan gerakan yang bersifat rasis ini, yang terdiri antara lain dalam pengulangan suara dan meniru gerakan monyet, menyebabkan perasaan frustrasi, rasa malu, dan penghinaan pemain sepak bola, dengan konsekuensi merusak martabat intrinsiknya.”

Hukuman tersebut adalah yang pertama untuk pelecehan rasis di pertandingan sepak bola di Spanyol. 

Baca juga:

Ada 10 insiden pelecehan rasis terhadap pemain yang dilaporkan ke La Liga pada tahun 2023. Dalam konferensi pers pada bulan Maret tahun ini, Vinicius menangis saat dia mengatakan dia merasa dia kehilangan keinginannya untuk bermain sepak bola karena berulang kali menjadi korban rasisme.

Insiden di Valencia memicu curahan dukungan internasional dan seruan untuk bertindak oleh otoritas Spanyol. Vinicius berbicara setelah pertandingan, mengatakan “rasisme adalah normal di La Liga.”

Dalam sebuah tweet yang diposting pada hari Senin setelah hukuman tersebut dijatuhkan, Vinicius berkata: “Banyak yang meminta saya untuk mengabaikannya, banyak yang lain mengatakan bahwa pertarungan saya sia-sia dan bahwa saya seharusnya “bermain sepak bola.”

“Tapi, seperti yang selalu saya katakan, saya bukan korban rasisme. Saya seorang penyiksa rasis. Hukuman pidana pertama dalam sejarah Spanyol ini bukan untuk saya. Ini untuk semua orang kulit hitam.”

“Semoga rasis lain takut, malu dan bersembunyi dalam bayang-bayang. Jika tidak, saya akan berada di sini untuk menangkapnya. Terima kasih kepada La Liga dan Real Madrid karena telah membantu dengan hukuman pidana bersejarah ini. Lebih banyak lagi yang akan datang…”

Baca juga:

Pengacara terdakwa meminta hukuman ditangguhkan – praktik umum di Spanyol untuk hukuman di bawah dua tahun. Hakim tidak menolak permintaan itu dan akan memutuskannya di kemudian hari.

“Keputusan ini adalah berita bagus mengenai perjuangan melawan rasisme di Spanyol,” kata presiden La Liga Javier Tebas. “Itu memperbaiki kesalahan yang diderita oleh Vinicius Junior dan mengirimkan pesan yang jelas kepada orang-orang yang pergi ke stadion sepak bola untuk melemparkan pelecehan. La Liga akan mengidentifikasi mereka, melaporkan mereka dan akan ada konsekuensi kriminal bagi mereka.”

“Saya mengerti bahwa mungkin ada beberapa frustrasi pada lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menjatuhkan hukuman ini, tetapi ini menunjukkan bahwa Spanyol adalah negara yang menjamin integritas peradilan. La Liga hanya bisa menghormati kecepatan keadilan, dan sekali lagi menuntut agar undang-undang Spanyol berkembang sehingga La Liga memiliki kekuatan sanksi yang dapat mempercepat perjuangan melawan rasisme.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *